Samsung Rebut Kembali Mahkota Vendor Smartphone Terbesarnya Dari Huawei

Samsung telah mendapatkan kembali posisi teratas sebagai vendor smartphone terbesar di dunia, menyalip Huawei, yang berjuang untuk menghasilkan lebih banyak produk karena sanksi AS.

Samsung mengklaim 23 persen pangsa pasar smartphone pada kuartal ketiga, menurut laporan terpisah dari perusahaan riset IDC dan Canalys. Sementara itu, Huawei turun ke posisi kedua dengan penurunan 22 persen tahun-ke-tahun yang cukup besar dalam pengiriman produk di pasar internasional dan di negara asalnya, China.

Pada Q2 2020, Huawei mengambil posisi teratas karena pandemi yang menekan permintaan smartphone di seluruh dunia. Namun, pada kuartal ketiga, Samsung bangkit kembali, berkat permintaan yang terpendam ketika negara-negara mulai dibuka kembali dari penguncian COVID-19.

Smartphone vendor Korea juga telah berkinerja kuat di India, salah satu pasar terbesar di dunia. Faktor lainnya adalah bagaimana Samsung telah meluncurkan produk kelas bawah dan menengah sambil juga menawarkan diskon, yang telah meningkatkan penjualan.

“Di AS, pasar terbesar kedua Samsung, momentum kuat untuk seri A dengan kinerja yang baik dari Note 20 dan Note 20 Ultra, yang berkontribusi hampir 20 persen dari total volume di 3Q20,” tambah IDC.

Huawei, di sisi lain, telah dipaksa untuk membatasi produksi smartphone-nya. Pemerintah AS telah melarang semua produsen semikonduktor untuk memasok Huawei dengan chip yang dibuat dengan perangkat lunak atau teknologi AS. Akibatnya, vendor Cina telah berjuang untuk menopang komponen untuk smartphone-nya.

“Penurunan pasar sudah diperkirakan,” kata Analis Canalys Mo Jia dalam sebuah pernyataan. “Huawei terpaksa membatasi pengiriman ponsel cerdasnya menyusul sanksi AS pada 17 Agustus yang menyebabkan kekosongan saluran di Q3 yang tidak dapat diisi oleh rekan-rekannya.

“Jika posisi pemerintahan AS tidak berubah, Huawei akan mencoba untuk memutar strategi bisnisnya, untuk fokus membangun ekosistem OS dan perangkat lunak Hongmeng ( Harmony ),” tambahnya.

Secara keseluruhan, pasar ponsel pintar tampaknya mulai pulih dari kejatuhan ekonomi akibat pandemi. Selama kuartal ketiga, vendor mengirimkan 353 juta unit hanya dengan penurunan 1,3 persen dari tahun ke tahun. Itu peningkatan besar dari proyeksi IDC sebelumnya, yang memperkirakan pengiriman akan turun 9 persen.

Perusahaan riset menghubungkan pemulihan sebagian ke India, di mana pelanggan meningkatkan permintaan. “Emerging market lainnya, seperti Brasil, Indonesia, dan Rusia yang menempati peringkat keempat, kelima, dan keenam di dunia, juga mengalami pertumbuhan yang kuat,” kata IDC.

Namun, pasar Amerika Utara terus melihat permintaan yang rendah untuk smartphone pada kuartal ketiga. IDC mengatakan kontributor besar adalah keputusan Apple untuk menunda penjualan iPhone 12 dari September hingga beberapa minggu kemudian di bulan Oktober. Jadi pengiriman smartphone di pasar AS kemungkinan akan meningkat pada kuartal keempat karena vendor juga mencoba memanfaatkan 5G, untuk berita lebih lengkapnya di wakdroid.com.

“Di pasar negara maju yang besar, sangat jelas bahwa 5G akan diposisikan bagi sebagian besar konsumen sebagai ponsel berikutnya terlepas dari merek atau titik harga yang mereka fokuskan,” kata analis IDC Ryan Reith. “Pemasaran telah meningkat secara signifikan. Produk tersedia secara luas. Promosi sedang berlangsung. Dan jelas bahwa inisiatif penjualan teratas di pasar ini adalah mendorong 5G. Karena itu, kami masih yakin permintaan konsumen untuk 5G sangat minim.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.