Tamu Pernikahan Takut Boom Pernikahan Terbesar Sejak 1984

Dengan pelonggaran pembatasan pandemi, pasangan membuat rencana besar untuk menikah. Tetapi teman-teman mereka mengkhawatirkan biayanya.

Awalnya, Shanel Carter sangat menantikan musim pernikahan. Pandemi mereda, sahabatnya mulai menikah dan dia siap untuk merayakannya.

Kemudian, undangan terus berdatangan.

“Kegembiraan saya berubah menjadi ketakutan dan kecemasan,” kata Carter, 34, yang telah menghadiri dua pernikahan pada tahun 2021 dan berencana untuk pergi ke empat lagi tahun depan, ditambah tiga pesta lajang dan dua pesta pernikahan. Dia baru-baru ini mundur dari pernikahan ketujuh. “Saya harus menolak acara bridal shower, saya harus menolak acara lajang, karena saya sedang dalam proses membeli rumah, jadi uang adalah hal pertama yang terlintas dalam pikiran saya.”

Dia menganggarkan untuk pernikahan di Barbados, Charleston, Chicago dan New Orleans, dan lajang di Bahama dan Turks dan Caicos, dan memperkirakan semuanya akan menelan biaya sekitar $9.000. Dan itu sebelum makan ekstra, pakaian, pengeluaran di luar kantong saat bepergian dan cuti kerja yang harus dia minta.

Ketika pandemi mereda, pasangan yang bertunangan selama penguncian Covid-19 berencana untuk menikah, dan pernikahan yang ditunda pada tahun 2020 terus berlanjut. Pernikahan di AS akan meningkat lebih dari 50% tahun ini setelah merosot sekitar 40% pada tahun 2020, menurut data dari The Wedding Report, sebuah perusahaan riset industri. Tren yang meningkat ini diperkirakan akan bertahan hingga tahun depan, ketika hampir 2,5 juta pernikahan diperkirakan akan terjadi – terbesar sejak 1984. Hal ini sejalan dengan pemesanan Kursi pelaminan

Yang pasti, sebagian besar populasi masih belum pulih dari kehancuran ekonomi yang dipicu oleh pandemi dan penguncian terkait, membuat banyak pasangan tidak memiliki sarana untuk mengadakan perayaan pernikahan, bahkan jika mereka menginginkannya. Dan bahkan ketika vaksin Covid sedang diberikan , dan aktivitas ekonomi telah meningkat dan pekerja kerah putih kembali ke kantor mereka, jutaan orang Amerika masih tetap menganggur — yang mencerminkan berbagai faktor termasuk tantangan penitipan anak dan kekhawatiran virus corona yang masih ada.

Tetapi bagi pasangan yang mampu membelinya, kegembiraan karena akhirnya bisa menikah memberikan dorongan untuk rencana besar. Itu berarti berpotensi lebih banyak pengeluaran untuk tamu mereka — yang mungkin harus menghabiskan ribuan dolar untuk perjalanan, penginapan, hadiah untuk menghadiri banyak acara: akhir pekan bujangan dan bujangan, bridal shower dan pesta pertunangan.

Sepertiga dari anggota pesta pengantin mengambil utang untuk pernikahan seorang teman, menurut survei oleh pasar pinjaman online LendingTree . Mereka yang berhutang termasuk 43% pengiring pengantin, 38% pria terbaik, 35% pengiring pengantin, dan 30% pengiring pria, menurut survei tersebut. Pesta bujangan dan bujangan, pakaian pernikahan, perjalanan ke dan dari pernikahan adalah beberapa pengeluaran terbesar.

Gelombang Pernikahan
2022 diatur untuk menjadi tuan rumah jumlah pernikahan terbanyak sejak 1984, Jumlah situs web pernikahan yang dipublikasikan di The Knot pada Juni 2021 adalah 48% lebih banyak dari bulan yang sama di tahun 2019. Sementara itu, pembelian hadiah di The Knot Registry meningkat lebih dari dua kali lipat pada kuartal kedua tahun ini dibandingkan dengan tiga bulan pertama tahun 2021. Pasangan juga mengundang lebih banyak orang — ada tujuh kali lebih banyak pembelian undangan di bulan Juni, dibandingkan dengan bulan Maret.

“Banyak pernikahan dari tahun lalu yang dijadwalkan ulang pindah ke tahun ini, dan jika Anda menambahkan di atas pernikahan yang biasanya menikah dalam setahun, itulah yang benar-benar Anda lihat sebagai lonjakan,” kata Shane McMurray, pendiri The Wedding Laporan. “Saya pikir tahun depan akan lebih banyak lonjakan daripada tahun ini.”

Secara historis, bukan pasangan pengantin yang akan menentukan di mana pesta bridal shower, bujangan dan lajang diadakan, menurut Jodi Smith, seorang konsultan etiket. Sebaliknya, peserta akan berkumpul, menetapkan anggaran, dan merencanakan acara. Tetapi hal-hal sekarang telah berubah. Para tamu perlu meninjau kembali anggaran mereka dan berbicara dengan jujur, kata Smith.

“Yang berubah adalah skala dan cakupannya,” kata Smith. “Pasangan perlu mempertimbangkan bahwa ada kemungkinan teman atau kerabat mereka akan menolak hadir di pernikahan mereka karena mereka tidak mampu untuk menghadiri dan menghabiskan uang untuk seseorang tidak setara dengan persahabatan. Saya tidak perlu membuktikan bahwa saya berteman dengan Anda dengan berhutang.”

Bahkan di daerah kantong terkaya, beberapa tempat mencoba memikat pengantin dan tamu mereka dengan penawaran. Pada malam akhir pekan tertentu di Calissa, sebuah restoran Yunani di Hamptons, calon pengantin merayakan waktu terakhir mereka sebelum memasuki pernikahan. Tempat tersebut telah melihat begitu banyak permintaan dari pesta lajang sehingga awal musim panas ini mulai membatasi pemesanan hingga 50 orang untuk acara semacam itu.

Perjalanan Pernikahan

Brooke Baldinger, 30, pergi ke Calissa untuk merayakan pesta lajang seorang teman pada awal Juni. Dengan $650 untuk akhir pekan, dia mengatakan itu lebih murah daripada yang dia habiskan sebelumnya ketika beberapa sahabatnya akan menikah.

Pada tahun depan, Baldinger memiliki delapan pernikahan yang harus dihadiri, tiga di antaranya membutuhkan acara pra-pernikahan: pesta pertunangan, lajang, dan bridal shower. Selama musim panas, ketika harga cenderung lebih tinggi, dia harus pergi ke tiga pernikahan — di Connecticut, bagian utara New York dan Vermont. Dia memperkirakan anggaran $5.000 untuk hotel, reservasi mobil, dan kereta api.

Pesta pra-pernikahan saja dapat membebani tamu sebanyak atau lebih dari menghadiri pernikahan yang sebenarnya. Shravan Malaney, 29, memiliki delapan pernikahan untuk pergi ke tahun ini dan dua pesta bujangan. Selain perjalanan, ada biaya Airbnb dan aktivitas serta makanan apa pun.

Itu “dapat bertambah cukup signifikan,” kata Malaney. Dia mengharapkan untuk menghabiskan $1.000 untuk pesta bujangan dan $4.200 lagi untuk semua pernikahan.

“Sekarang saya menghitung-hitung angka-angka ini, saya seperti ‘sial, saya menghabiskan banyak uang untuk pernikahan,’” katanya. “Saya tidak tahu bagaimana tubuh saya akan menanganinya selama dua tahun ke depan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published.